Jumat, 05 Juli 2019

Pekerjaan Paling Lama

Ehm.. ini sungguh tulisan tidak penting yang ditulis kala mengalami kejenuhan.
Kejenuhan terhadap apa?
Kejenuhan karena melakukan hal yang terasa suangat suangat lama dan tidak ada habisnya.
Pekerjaan apa sih emang??
Pekerjaan mengelola file di komputer 😅 seperti yang sedang kulakukan saat ini.

Atau .. cuma aku yang merasakan hal itu?

Jadi, makin kesini tuh, aku merasa buanyaaak sekali data-data soft file bertebaran. Apalagi yang namanya foto. Bisa sampai ribuan. Mungkin sekarang udah puluhan ribu kali yaa.. Akumulasi dari jaman dulu. File jenis foto ini yang menduduki peringkat pertama sebagai file paling banyak, haha. Dampaknya, satu, memenuhi memori, mau dihapus kok sayang, tapi kalau nggak dihapus, mau ditaruh di mana?. Dampak kedua, kalau yang file acak, maksudnya bukan hasil foto pada waktu yang sama, kadang bingung mau dikelompokkan ke mana. Disimpan dulu, tau-tau numpuk ribuan foto, pusing sendiri milih mana yang worth it buat disimpan, mana yang harus dibuang aja. Kalau foto hasil piknik gitu, misalnya, kan gampang, bisa langsung dijadikan satu folder, ya.

Darimana semua file-file itu berasal? Ya dari kegiatan foto-foto laah.. Terutama dari jaman kenal yang namanya kamera digital, terus handphone yang udah warna, bagus buat foto-foto pada jamannya, Nokia 6600 dulu hits banget walaupun aku tidak pernah memilikinya, sampai akhirnya hp-hp sudah dikasih kabel data buat mindah file, dan mungkin juga karena kebutuhan penyimpanan data, mulai beredar banyak tempat untuk upload file online dan sekarang pun yang namanya sharing file online itu sudah gampang banget.

File terbanyak kedua adalah file dokumen. Terutama sejak kuliah dan dapat proyekan nulis buku soal SD. Download, download, download, create, save, save as, sampe dobel dobel filenya 😂 Begitu selesai tugasnya, filenya jadi banyak beranak-pinak. Wkwkwk.

Udah gitu, biar enak bisa dibuka di mana-mana, filenya diupload ke cloud. Harus diatur juga kan biar rapi, gampang pas nyari. Kalau asal plung-plung sering pusing juga nyari pas lagi butuh banget.

Btw, sudah jam 7, kuota malam sudah habis 😜 upload ke cloudnya udahan, curcol ini juga dicukupkan. Babaay...

Jumat, 06 April 2018

Kecerdasan emosi anak dan kedekatan dengan orang tua. Hubungannya apa?

1 April 2018.
Adikku yang baru semester 2 kuliah sedang UTS. Sambil menemani dia belajar, aku tiduran di kasurnya. Daripada nggak ngapa-ngapain ya, aku pinjam lah salah satu buku kuliahnya adekku. Aku minta random aja, terserah mau diambilin apa. Lalu, diulungkan sebuah buku tebal 😅 judulnya "A Topical Approach to Life-Span Development" yang ditulis oleh John W. Santrock. Buku tentang perkembangan manusia, maklum adikku ini kuliah jurusan Psikologi.

Baiklah, looks interesting. Sebetulnya buku ini nggak terlalu asing buatku. Secara waktu kuliah juga pernah belajar perkembangan peserta didik. Nama Santrock pun sudah sering banget kubaca dulu. Jadi kurang lebih aku sudah tahu lah isinya. Bedanya, dulu belajar waktu kuliah tu sambil lalu, wkwkwk, cuma mempelajari yang buat bahan presentasi. Bab yang nggak dipresentasiin sendiri terus nggak dibaca, pilih baca hasil makalah yang udah rangkuman 😅😅

Lho ini malah cerita apa sih. Nggak nyambung sama judulnya. wkwkwk.

Lanjut, karena malam ini pengen random, aku pilih membaca Chapter 10, tentang Emotional Develompent and Attachment. Mengapa pilih membaca ini? Berbicara tentang emosi selalu menarik. Sering kali kita menganggap emosi adalah rasa kemarahan, namun sebetulnya, emosi adalah berbagai bentuk perasaan kita.  Manusia makhluk yang dinamis memiliki beragam emosi dalam dirinya, baik emosi positif maupun negatif, yang diekspresikan maupun dipendam.

Jika kita lihat, semakin dewasa seseorang, semakin emosinya sulit untuk dibaca. Why? Karena semakin bertambah usia, makan otak pun makin berkembang. Manusia jadi lebih memiliki kontrol terhadap emosi yang dirasakan. Dunia ini~~ panggung sandiwara~~ 😅😅

Sering aku lihat anak-anak jaman sekarang sangat ekspresif. Saking ekspresifnya, mereka ini kalau minta sesuatu nggak keturutan terus ngamuk-ngamuk sama orangtuanya atau nangis guling-guling depan kasir minta kinder*oy nggak dibeliin. Ehh 😅. Sebetulnya ini perilaku yang kurang baik. Kalau di buku dikatakan, orangtua yang biasa mengajari anak untuk mengatasi emosi berlebih, terutama emosi negatif, anak-anaknya ini akan memiliki permasalahan perilaku yang lebih sedikit dibandingkan orangtua yang mengatasi emosi negatif anak dengan cara mengubah emosi (nglimpekke kali ya), menolak, atau tidak memperhatikan. Ya pokoknya tidak menyelesaikan permasalahan. Jadi anaknya dibiarkan saja atau dialihkan perhatiannya. *pengalihan isuuu~

Nah, di buku ini, aku menemukan sebuah kalimat,
"Young children are more likely to openly discuss difficult emotional circumtances when they are securely attached to their mother and when their mother converses with them in a way that validates and accepts the child's view" (Walters & others, 2010)
"difficult emotional circumtances" di sini misalnya ketika anak mengalami depresi atau stres karena suatu hal, bisa juga ketika anak berperilaku buruk. Dua hal penting yang bisa ditangkap adalah 1) ibu (orangtua) harus bisa membuat anak merasa aman, 2) kalau orangtua punya pandangan yang berbeda atau tidak setuju dengan sikap anak, tetap, pendapat anak harus dihargai. Bukannya menyalah-nyalahkan atau memarahi. 👌👌

Ketika si anak merasa aman dan dekat dengan ibu, ya pastinya anak akan berani curhat kalau ada masalah. Kalau anaknya mau curhat, ibu jadi tahu kalau ada masalah dengan anaknya, jadi bisa membimbing anak untuk menyelesaikan masalahnya. Bukan ibunya yang mengambil alih permasalahan anaknya lho yaa. Anak akan menjadi lebih memahami emosi yang dirasakan dan belajar untuk mengelolanya. Jika di rumah anak dilatih untuk dapat mengelola emosinya dengan baik, maka anak akan lebih mudah dalam membangun hubungan dengan orang lain di lingkungan sekitar.

Hmm... jadi begitu...



Senin, 03 April 2017

Sifon Cake Pandan

Ahahai, 
selamat siang.. !

Hari Senin harusnya disambut dengan semangat kan ya, tapi pagi ini saya merasa begitu entah berentah. Rasanya bad mood gitu butuh mood booster. Lalu tetiba kepikiran, gimana kalau baking dulu. Baking apa? ya sifon cake. Yang paling favorit!

Kebetulan semua bahan ada karena ibu kemarin habis beli jeruk nipis (pengganti cream of tar-tar). Dan cus langsung siapin bahan-bahan. Tepung, gula halus, susu, telur, minyak goreng. Eh, nemu sedikit sisa kismis. Pake aja dah.

Tadinya sempat bingung mau bikin sifon cake rasa apa. Terakhir baking kan bikin ogura rasa kopi.
Kepikiran mau bikin sifon cake cinnamon aja. Selain belum pernah nyobain rasa ini, saya juga suka wanginya kayu manis siih. Etapi, nggak punya gula palem biar warna dan rasanya lebih tradisionil. Yasudahlah, maybe next time. Akhirnya bikin sifon cake rasa pandan.

Sebetulnya ini bukan kali pertama bikin sifon cake sih. Tapi teteeep... khawatir sama tekstur dan bentuknya. Selama bikin beberapa kali masih coba-coba semua, dari takaran adonan, kecepatan mixer, panas oven, dan rasa. 

Yah, beginiliah, iseng-iseng aja. Tapi bisa banget jadi mood booster ternyata. Senin pagiku jadi lebih semangat. Hehe.

Tadi nggak kepikiran mau posting di blog sih, jadi bahan-bahan dan pembuatannya nggak difoto. Pas liat waktu ngoven, duh harumnya nggak nahan.. ngintip oven, voiila, udah mengembang cantik. Tergoda buat foto... :D :D Ini diaa.....


Sifon cake emang gampang banget bikinnya.. (eh enggak juga dink. Salah proses rawan gagal ini), maksudnya... proses bikinnya cepet gitu. Yang lama adalah..  after bake-nya. Jadi kan kalau sifon cake nggak bisa langsung dilepas dari loyangnya. Harus nunggu minimal satu jam-an deh biar rotinya dingin dulu sampe suhu ruangan.

Nah, sambil ngerjain yang lain, nggak terasa satu jam sudah berlalu. Pegang loyang udah nggak anget, nggak sabar deh mau bongkar sifon pandanku yang wangiiii bangeeet.. Dengan penuh perjuangan, akhirnya ini cake bisa keluar dari loyangnya. Yaah. walaupun bagian pantatnya agak nggak rapi gitu. Ah sudahlah.. Begini lah jadinya...


Baiklah, setelah difoto utuh, mari kita coba iris...


Seperti biasa, cakenya lembuuuuuut bangeeet.. Sambil foto rotinya sebenernya udah pengen comot atu. wkwkwk.

Can you see the pores? Itu pori-pori cakenya bolong-bolong agak gede gitu yah.. Seingetku, sifon cake terakhir yang kubuat nggak segede itu sih.. Ehm.. mungkin tadi kesalahan aduk deh..Tapi nggak papa, tetep cantik.

Dan enaaaaak ternyata... apalagi ada butiran-butiran kismis... nyeemm.. nyemm..

Tadinya sih, rencana mau saya kasih toping keju. Kan saya suka banget sama keju. Bayanginnya... sifon cake nya lembut kempus-kempus, manis, ceplus-ceplus kismis... tambahin keju... pasti enaaak banget..


Berhubung lagi nggak sedia keju di rumah dan males ke warung yang cuma depan gang, udah nggak sabar juga pengen comot.. Langsung makan aja lah ya.. aslii.. enak banget.. 1 potong.. 2 potong.. 3 potong.. ehh.. aduh.. saking soft-nya sampe nggak kerasa kalo udah makan banyak.. wkwk.

Ini resep sifon cake pake resepnya Tintin Rayner. Next time saya share ya resepnya. Siapa tau ada yang mau bikin.

Nyaaam... nyaaam.... :D






Kamis, 09 Maret 2017

Buntelan Buku 3

Yeaaay...
Buntelan hadiah GA ketiga yang kuterima...

GA pertama sih sebetulnya, tapi datangnya malah belakangan..

Naah, buku hadiah GA kali ini judulnya adalah Cinderella Syndrome. Buku karya mba Leyla Hana. Kalo yang sebelum-sebelumnya pake usaha kayak bikin foto dan kalimat, GA ini lebih ke faktor luck. Hihi. Jadi pemenangnya dipilih random gitu.

Ini dia penampakannya..


Fotonya waktu makan siang di warung sebelah.. fokus ke bukunya aja yaa 😅😅

Berhubung datangnya belakangan, mungkin nanti bacanya agak belakangan juga.. hehe.
Kemarin habis birong buku waktu #Ngayogbook17 .. astaga... buku kok begitu menggoda yah..
Baju di mall aja nggak se-menggoda buku 😅😅

Selasa, 28 Februari 2017

Buntelan Buku 2


Halo semua,
Ketemu lagi..
Saya mau pamer buku.. eh pamer. wkwk.
Enggak dink.
Jadi saya mau nunjukin buntelan buku hadiah GA lagi. Alhamdulillah ya..
Beberapa hari yang lalu.. mm Sebetulnya sudah hampir satu minggu, tapi saya lupa terus mau update di blog. Hehe. Seperti biasa mas JNE teriak "Pakeeet". Langsung saya lari-lari keluaar rumah. Dan.... taraaaa.. paketan buku.. seneng bangeeeet deh rasanya dapat paketan buku. 
Langsung aja deh dibuka bungkusnya... Aduh cantik banget.
Isinya sebuah novel, lalu ada surat yang bertuliskan namaku. Halah seneng banget berasa dapat surat cinta wkwk. Lalu sebuah pesawat kertas. Lengkap banget. Aku sukaaaaa!

Novel ini berjudul "Gadis Penenun Mimpi dan Pria Pelipat Kertas Terbang" karya kak Gina Gabrielle.
Kemarin saya menangin GA di blog Bintang dan juga blog Kak Ken dengan mengupload gambar yang ada sampul novel ini.
Nah, ini saya tunjukkan hasil fotonya. Hihi. Entahlah saya sendiri masih belum puas dengan hasilnya, tapi ternyata saya yang menang. Pokoknya Alhamdulillah aja, rejeki nggak kemana.. ya kan?


Hmm... udah pengen banget baca sih sebetulnya.. 
Ditunggu review-nya di blog Cuka Buku yaa :)